Tuesday, June 30, 2009

Kisah 2 - Uwais al-Qarni, Penghuni Langit

Pada zaman Nabi Muhammad saw, ada seorang pemuda bermata biru, rambutnya merah, bidang dadanya lapang panjang, berpenampilan cukup tampan, kulitnya kemerah-merahan, wajahnya selalu melihat pada tempat sujudnya dan tangan kanannya menumpang pada tangan kirinya. Pemuda ini tidak pernah lalai dari membaca al-Quran dan sentiasa menangis. Pakaiannya hanya dua helai sahaja, sudah terlalu lusuh untuk dipakai sehinggakan tidak ada orang yang menghiraukannya. Beliau tidak dikenal oleh penduduk bumi akan tetapi sangat terkenal di langit. Pemuda ini, jika bersumpah demi Allah pasti terkabul. Dia adalah Uwais al-Qarni. Beliau tidak dikenali dan miskin malah banyak orang yang suka mentertawakannya, mengejek-ejeknya, dan menuduhnya sebagai pencuris erta bermacam lagi penghinaan dilemparkan kepadanya.Pemuda dari Yaman ini telah lama menjadi yatim, tidak mempunyai saudara mara kecuali hanya ibunya yang telah tua dan lumpuh. Untuk menyara kehidupan sehari-hari, Uwais bekerja sebagai penggembala kambing. Upah yang diterimanya hanya cukup untuk menyara kehidupan harian bersama ibunya.Jika ada wang lebihan, beliau akan membantu jiran tetangganya yang hidup miskin dan serba kekurangan seperti keadaannya. Walaupun dalam keadaan serba payah, beliau tidak pernah lalai dalam mengerjakan ibadahnya, sedikit pun tidak berkurang. Sepanjang hidupnya, beliau melakukan puasa di siang hari dan bermunajat di malam harinya. Uwais al-Qarni telah memeluk Islam pada masa negeri Yaman mendengar seruan Nabi Muhammad saw yang telah mengetuk pintu hati mereka untuk menyembah Allah, Tuhan Yang Maha Esa, yang tidak ada sekutu bagi-Nya. Peraturan-peraturan yang terdapat di dalam agama Islam sangat menarik hati Uwais dan apabila seruan Islam datang di negeri Yaman, beliau segera memeluknya Banyak rakan-rakannya yang telah memeluk Islam, pergi ke Madinah untuk mendengar secara langsung dakwah Nabi Muhammad saw. Hati Uwais juga meronta-ronta untuk ke Madinah bertemu kekasih Allah, penghulu para Nabi tetapi beliau tidak mampu kerana tidak mempunyai bekalan yang cukup untuk sampai kesana. Apatah lagi beliau perlu menjaga ibunya. Jika beliau pergi, siapa pula yang akan melihat ibunya.Dikisahkan ketika terjadi perang Uhud, Rasulullah saw mengalami kecederaan dan giginya patah kerana dilempari batu oleh musuh-musuhnya. Berita ini akhirnya sampai kepada Uwais. Lalu ia segera memukul giginya dengan batu hingga patah. Hal tersebut dilakukan sebagai bukti kecintaannya kepada baginda saw, sekalipun beliau belum pernah melihat Rasulullah saw. Hari berganti hari dan musim pun berlalu, kerinduannya terhadap Rasulullah tak dapat dibendung lagi. Uwais merenungkan diri dan bertanya dalam hati, bilakah agaknya baru dirinya dapat menziarahi Nabi saw dan memandang wajah beliau dari dekat? Akhirnya, pada suatu hari Uwais mendekati ibunya, mengeluarkan isi hatinya dan memohon izin kepada ibunya agar diperkenankan pergi menziarahi Nabi saw di Madinah. Sang ibu, walaupun telah uzur, merasa terharu ketika mendengar permohonan anaknya. Beliau memahami perasaan Uwais, dan berkata,Pergilah wahai anakku! Temuilah Nabi dirumahnya. Dan bila telah berjumpa, segeralah engkau kembali pulang.
Dengan perasaan gembira yang amat sangat, Uwais berkemas untuk berangkat dan sebelum pergi, beliau menyiapkan keperluan ibunya yang akan ditinggalkan serta berpesan kepada jiran tetangganya agar dapat menemani ibunya sepanjang pemergian beliau. Sesudah mencium tangan ibunya yang tercinta, berangkatlah Uwais menuju ke Madinah yang jaraknya sekitar empat ratus kilometer dari Yaman. Dengan laluan yang sangat mencabar akhirnya tibalah Uwais al-Qarni di kota Madinah. Segeralah ia menuju ke rumah Nabi saw, diketuknya pintu rumah itu sambil mengucapkan salam. Keluarlah Sayyidatina Aisyah r.a., sambil menjawab salam Uwais. Segera saja Uwais menanyakan Nabi saw yang ingin ditemuinya. Namun ternyata baginda saw tidak berada di rumah melainkan berada di medan perang. Betapa kecewa hati sang perindu, dari jauh ingin berjumpa tetapi yang dirindukannya tidak berada di rumah. Dalam hatinya bergolak perasaan ingin menunggu kedatangan Nabi saw dari medan perang. Tapi, beliau teringat akan pesan ibunya sudah tua dan sentiasa dalam keadaan tidak sihat itu, agar ia cepat pulang ke Yaman, Engkau harus lekas pulang. Disebabkan ketaatan kepada ibunya, pesanan ibunya itu telah mengalahkan suara hati untuk menunggu Nabi saw. Ia akhirnya memohon kepada Sayyidatina Aisyah r.a. untuk pulang semula ke Yaman. Uwais lalu menitipkan salamnya kepada Nabi saw dan melangkah pulang dengan perasaan hampa kerana tidak dapat bertemu dengan Kekasih Allah.
Sepulangnya dari perang, Nabi saw langsung bertanya tentang kedatangan orang yang mencarinya. Nabi Muhammad saw menjelaskan bahawa Uwais al-Qarni adalah anak yang taat kepada ibunya. Beliau adalah penghuni langit (sangat terkenal di langit). Mendengar perkataan baginda Rasulullah saw, Sayyidatina Aisyah r.a. dan para sahabatnya terpegun seketika. Lalu kata Sayyidatina Aisyah r.a., memang benar sebelum ini ada seseorang telah datang mencari Rasulullah saw tetapi orang itu segera pulang ke Yaman, kerana teringat akan ibunya yang sudah tua dan sakit sehinggakan beliau bimbang meninggalkan ibunya terlalu lama. Rasulullah saw bersabda : Kalau kalian ingin berjumpa dengan dia (Uwais al-Qarni), perhatikanlah bahawa ia mempunyai tanda putih di tengah-tengah telapak tangannya. Sesudah itu baginda saw, memandang kepada Sayyidina Ali k.w. dan Sayyidina Umar r.a. lalu bersabda: Apabila kalian bertemu dengan dia, mintalah doa dan istighfarnya kerana dia adalah penghuni langit dan bukan penghuni bumi.
Tahun berganti tahun dan Umar r.a menjadi khalifah kedua menggantikan Abu Bakar As-Siddiq yang telah wafat. Abu Bakar dipilih menjadi khalifah selepas Rasulullah saw wafat. Suatu ketika, khalifah Umar teringat akan sabda Nabi saw tentang Uwais al-Qarni, sang penghuni langit. Beliau segera mengingatkan sahabatnya, Sayyidina Ali k.w. untuk mencari Uwais bersama. Sejak itu, setiap kali ada kafilah yang datang dari Yaman, mereka berdua akan bertanya tentang Uwais al-Qarni, apakah ia turut bersama mereka. Diantara kafilah-kafilah itu ada yang merasa hairan, apakah sebenarnya yang dicari oleh kedua-dua sahabat besar itu. Rombongan kafilah dari Yaman menuju ke Syam silih berganti membawa barang dagangan mereka. Suatu ketika, Uwais al-Qarni turut bersama rombongan kafilah menuju kota Madinah. Melihat ada rombongan kafilah yang datang dari Yaman, bersegeralah khalifah Umar r.a. dan Sayyidina Ali k.w. mendatangi mereka dan menanyakan apakah Uwais turut bersama mereka. Rombongan itu mengatakan bahwa ia ada bersama mereka dan sedang menjaga unta-unta mereka di perbatasan kota. Mendengar jawapan itu, mereka berdua bergegas menemui Uwais al-Qarni. Sesampainya di tempat Uwais, Khalifah Umar r.a. dan Sayyidina Ali k.w. memberi salam. Namun rupanya Uwais sedang melaksanakan solat. Setelah mengakhiri solatnya, Uwais menjawab salam kedua tamu agung tersebut sambil bersalaman. Sewaktu berjabatan, Khalifah Umar segera membalikkan tangan Uwais, untuk membuktikan kebenaran tanda putih yang berada ditelapak tangan Uwais, sebagaimana pernah disabdakan oleh baginda Nabi saw. Memang benar! Dia penghuni langit. Dan ditanya Uwais oleh kedua tamu tersebut, Siapakah nama saudara ? Lalu jawab Uwais, Abdullah. Mendengar jawaban itu, kedua sahabat itupun tertawa dan mengatakan : Kami juga Abdullah, yakni hamba Allah. Tapi siapakah namamu yang sebenarnya ? Uwais kemudian berkata: Nama saya Uwais al-Qarni. Sepanjang perkenalan mereka, tahulah mereka bahawa ibu Uwais telah meninggal dunia. Itulah sebabnya, beliau baru dapat turut serta bersama rombongan kafilah dagang itu. Akhirnya, Khalifah Umar dan Ali k.w. memohon agar Uwais berkenan mendo√Ękan untuk mereka. Uwais enggan dan dia berkata kepada khalifah: Sayalah yang harus meminta doa dari kalian. Mendengar perkataan Uwais, Khalifah berkata: Kami datang ke sini untuk mohon doa dan istighfar dari tuan. Disebabkan didesak oleh dua sahabat besar ini, Uwais al-Qarni akhirnya mengangkat kedua belah tangannya lalu berdoa dan membacakan istighfar. Setelah itu Khalifah Umar r.a. berjanji untuk memberinya wang negara dari Baitul Mal kepada Uwaissebagai sara hidupnya. Terus sahaja Uwais menolaknya dengan lembut dengan berkata: Hamba mohon supaya hari ini saja hamba diketahui orang. Untuk hari-hari selanjutnya, biarlah hamba yang fakir ini tidak diketahui orang lagi.
Setelah kejadian itu, nama Uwais kembali tenggelam dan tidak langsung terdengar beritanya. Tapi diriwayatkan ada seorang lelaki pernah bertemu dan dibantu oleh Uwais. Kata orang itu, waktu itu kami sedang berada di atas kapal menuju ke tanah Arab bersama para pedagang, tanpa disangka-sangka angin ribut bertiup dengan kencang. Akibatnya hempasan ombak menghentam kapal kami sehingga air laut masuk ke dalam kapal dan menyebabkan kapal semakin berat. Pada saat itu, kami melihat seorang lelaki yang mengenakan selimut berbulu di berada di satu sudut kapal lalu kami memanggilnya. Lelaki itu bangun lalu melakukan solat di atas air. Betapa terkejutnya kami melihat kejadian itu. Wahai waliyullah, Tolonglah kami! Tetapi lelaki itu tidak menoleh. Lalu kami berseru lagi, Demi Zat yang telah memberimu kekuatan beribadah, tolonglah kami! Lelaki itu menoleh kepada kami dan berkata: Apa yang terjadi? Tidakkah engkau melihat bahawa kapal dibadai ribut dan dihentam ombak ?tanya kami. Dekatkanlah diri kalian pada Allah ! katanya. Kami telah melakukannya. Keluarlah kalian dari kapal dengan membaca bismillahirrohmaanirrohiim!  Kami pun keluar dari kapal satu persatu dan berkumpul di dekat itu. Pada saat itu jumlah kami lima ratus jiwa lebih. Sungguh ajaib, kami semua tidak tenggelam, sedangkan perahu kami yang lain tenggelam ke dasar laut bersama isinya. Lalu orang itu berkata pada kami , Tidak mengapalah harta kalian menjadi korban asalkan kalian semua selamat. Demi Allah, kami ingin tahu, siapakah nama Tuan ? Tanya kami. Uwais al-Qarni. Jawabnya dengan singkat. Kemudian kami berkata lagi kepadanya, Sesungguhnya harta yang ada di kapal tersebut adalah milik orang-orang fakir di Madinah yang dikirim oleh orang Mesir. Jika Allah mengembalikan harta kalian. Apakah kalian akan membahagi-bahagikannya kepada orang-orang fakir di Madinah?  tanya Uwais. Ya,jawab kami. Orang itu pun melaksanakan solat dua rakaat di atas air, lalu berdoa. Sebaik sahaja Uwais al-Qarni mengucap salam, tiba-tiba kapal itu muncul ke permukaan air, lalu kami menaikinya dan meneruskan perjalanan. Setibanya di Madinah, kami membahagi-bahagikan seluruh harta kepada orang-orang fakir di Madinah sehingga tidak ada satupun yang tertinggal.
Beberapa waktu kemudian, tersiarlah khabar bahawa Uwais al-Qarni telah pulang ke rahmatullah. Anehnya, pada saat dia hendak dimandikan tiba-tiba terlalu banyak orang yang berebut hendak memandikannya. Dan ketika dibawa ke tempat pembaringan untuk dikapan, begitu ramai orang yang menunggu untuk mengkapannya. Demikian pula ketika orang pergi hendak menggali kuburnya. Di sana ternyata sudah ada orang-orang yang menggali kuburnya hingga selesai. Ketika usungan dibawa menuju ke perkuburan, luar biasa banyaknya orang yang berebut hendak mengusungnya. Meninggalnya Uwais al-Qarni telah menggemparkan masyarakat kota Yaman. Banyak terjadi hal-hal yang amat menghairankan penduduk Yaman. Sedemikian banyaknya orang yang tak dikenali datang untuk mengurus jenazah dan pemakamannya, padahal Uwais adalah seorang fakir yang langsung tidak dihiraukan orang. Sejak ia dimandikan sampailah ketika jenazahnya hendak diturunkan ke dalam kubur, ada sahaja orang-orang yang telah siap melaksanakannya terlebih dahulu. Penduduk kota Yaman tercengang. Mereka tertanya-tanya: Siapakah sebenarnya engkau wahai Uwais al-Qarni ? Bukankah Uwais yang kita kenal, hanyalah seorang fakir yang tidak memiliki apa-apa, yang kerjanya hanyalah sebagai penggembala kambing dan unta? Tetapi, ketika hari wafatmu, engkau telah menggemparkan penduduk Yaman dengan hadirnya manusia-manusia asing yang tidak pernah kami kenal. Mereka datang dalam jumlah sedemikian banyaknya. Agaknya mereka adalah para malaikat yang diturunkan ke bumi, hanya untuk mengurus jenazah dan pemakamannya. Baru saat itulah penduduk Yaman mengetahui siapa Uwais al-Qarniyang ternyata tidak terkenal di bumi tapi terkenal di langit.

Kisah 1 - Imam Hasan al-Basri

Pada suatu hari ummahatul mu’minin, Ummu Salamah, menerima khabar bahawa pembantu wanitanya telah melahirkan seorang putera yang sangat sihat. Bukan main gembiranya hati Ummu Salamah mendengar berita tersebut. Diutusnya seseorang untuk mengundang bekas pembantunya itu untuk menghabiskan masa pantangnya selepas bersalinnya dirumahnya.Ibu muda yang baru melahirkan tersebut bernama Khairoh, orang yang amat disayangi oleh Ummu Salamah. Ummahatul mu’minin sudah tidak sabar-sabar lagi hendak melihat putera maulanya itu. Ketika Khairoh dan puteranya tiba, Ummu Salamah memandang bayi yang masih merah itu dengan penuh sukacita dan kasih-sayang. Sungguh bayi ini sangat menawan. “Sudahkah kau beri nama bayi ini, ya Khairoh?” tanya Ummu Salamah. “Belum ya ibunda. Kami serahkan kepada ibunda untuk menamainya” jawab Khairoh. Mendengar jawapan itu, wajah ummahatul mu’minin berseri-seri sambil berkata, “Dengan berkah Allah, kita namakannya Al-Hasan.” Maka selesailah pemberian nama diiringi dengan doa memohon kesejahteraan dari Allah swt. Al-Hasan bin Yasar - atau kemudiannya lebih dikenali sebagai Hasan al-Basri adalah merupakan ulama generasi salaf terkemuka yang hidup di bawah asuhan dan didikan salah seorang isteri Rasulullah SAW iaitu Hind binti Suhail yang lebih terkenal sebagai Ummu Salamah. Beliau adalah seorang puteri Arab yang paling sempurna akhlaqnya dan paling kuat pendiriannya malah dikenal orang sebagai sebagai penulis yang produktif dizaman sebelum Islam. Para ahli sejarah mencatat beliau sebagai yang paling luas ilmunya di antara para isteri Rasulullah saw. Hasan al-Basri membesar dalam lingkungan keluarga Nabi saw dengan meneguk ilmu dari rumah ummahatul mu’minin serta mendapat kesempatan menimba ilmu bersama sahabat yang berada di masjid Nabawiy.Dengan menempatkan dirinya dikelompok sahabat-sahabat besar, dalam waktu singkat Al-Hasan mampu meriwayatkan hadith dari Usman bin Affan, Ali bin Abi Thalib, Abu Musa Al-Asyari, Abdullah bin Umar, Abdullah bin Abbas, Anas bin Malik dan sahabat-sahabat Rasulullah lainnya. Al-Hasan sangat mengagumi Ali bin Abi Thalib kerana keluasan ilmunya serta kezuhudan peribadinya. Penguasan ilmu sastera Ali bin Abi Thalib yang demikian tinggi, kata-katanya yang penuh nasihat dan hikmah, membuat Al-Hasan begitu terpesona. Pada usia 14 tahun, Al-Hasan berpindah bersama orang tuanya ke kota Basrah, Iraq, dan menetap di sana. Di Basrahlah Al-Hasan mulai dikenali orang dengan sebutan Hasan Al-Basri. Basrah kala itu terkenal sebagai kota ilmu dalam Daulah Islamiyyah. Masjid-masjid yang luas dan cantik dipenuhi halaqah-halaqah ilmu. Para sahabat dan tabiin banyak yang singgah di kota ini. Di Basrah, Hasan al-Basri lebih banyak tinggal di masjid, mengikuti halaqah seorang sahabat besar iaitu Ibnu Abbas. Dari Ibnu Abbas, Hasan al-Basri banyak belajar ilmu tafsir, hadith dan qiraat. Sedangkan ilmu fiqh, bahasa dan sastera dipelajarinya dari sahabat-sahabat yang lain. Ketekunannya mengejar dan menggali ilmu menjadikan Hasan al-Basri sangat alim dalam pelbagai ilmu. Ia terkenal sebagai seorang faqih yang sangat dipercayai dan diyakini ilmunya. Keluasan dan kedalaman ilmunya membuat Hasan Al-Basri banyak didatangi orang yang ingin belajar langsung kepadanya. Nasihat Hasan Al-Basri mampu menggoyah hati seseorang, bahkan mudah membuat para pendengarnya mencucurkan air mata. Nama Hasan Al-Basri makin harum dan terkenal, tersebar ke seluruh negeri dan sampai pula ke telinga penguasa. Ketika Al-Hajjaj as-Saqafi memegang kuasa sebagai gabenor Iraq, beliau sering menindas penduduk Iraq. Hampir semua penduduk takut kepadanya. Hasan al-Basri pula sebaliknya dengan lantang mengkritik kepimpinan Al-Hajjaj. Bahkan di depan Al-Hajjaj sendiri, Hasan al-Basri pernah melontarkan kritikan-kritikannya yang amat pedas. Pada ketika al-Hajjaj hendak merasmikan istananya di kota Basrah, tampillah Hasan al-Basri menyuarakan kritiknya terhadap Al-Hajjaj:“Kita telah melihat istana yang dibangun oleh Al-Hajjaj. Kita juga telah mengetahui bahawa Firaun membangunkan istana yang lebih indah dan lebih megah dari istana ini. Tetapi Allah menghancurkan istana itu kerana kedurhakaan dan kesombongannya”. Beberapa orang mulai cemas dan berbisik kepada Hasan Al-Basri, “Ya Abu Said[1], cukuplah kritikmu, cukuplah!” Namun beliau menjawab, “Sungguh Allah telah mengambil janji dari orang-orang yang berilmu, supaya menerangkan kebenaran kepada manusia dan tidak menyembunyikannya.” Setelah mendengar kritik tajam tersebut, Al-Hajjaj mengherdik pembantunya, “Celakalah kalian! Mengapa kalian membiarkan budak dari Basrah itu mencaci maki aku sewenang-wenangnya? Dan tak seorangpun dari kalian mencegahnya? Tangkap dia dan hadapkan kepadaku!”
Semua mata tertumpu kepada Hasan al-Basri dengan hati berdebar. Hasan al-Basri berdiri tegak dan tenang menghadapi Al-Hajjaj bersama puluhan pegawainya. Sungguh luar biasa ketenangan beliau. Melihat ketenangan Hasan al-Basri, seketika kemarahan Al-Hajjaj menjadi luluh. Kesombongan dan kebengisannya hilang. Ia langsung menyambut Hasan al-Basri dan berkata lembut, “Kemarilah ya Abu Said.” Al-Hasan mendekatinya dan duduk berdampingan. Semua mata memandang dengan kagum. Mulailah Al-Hajjaj menanyakan berbagai-bagai masalah agama kepada Hasan al-Basri, dan dijawab oleh Hasan Al-Basri dengan bahasa yang lembut dan mempesona. Semua pertanyaannya dijawab dengan tepat. Hasan Al-Basri lalu diizinkan pulang. Selesai pertemuan itu, seorang pengawal Al-Hajjaj bertanya, “Wahai Abu Said, aku melihat engkau ada mengucapkan sesuatu ketika berhadapan dengan Al-Hajjaj tadi. Apakah sesungguhnya kalimat yang engkau baca itu?” Hasan Al-Basri menjawab, “Pada saat itu aku membaca, Ya Wali dan Pelindung-Ku dalam kesusahan. Jadikanlah hukuman Hajjaj sejuk dan keselamatan buatku, sebagaimana Engkau telah jadikan api sejuk dan menyelamatkan Ibrahim.”
Selain al-Hajjaj yang menjadi lembut apabila melihat ketenangannya, Hasan al-Basri juga memberi nasihat yang sangat berguna kepada seorang penguasa Iraq. Nasihatnya yang terkenal itu diucapkannya ketika beliau diundang oleh penguasa Iraq, Ibnu Hubairoh, yang dilantik oleh Yazid bin Abdul Malik. Ibnu Hubairoh adalah seorang yang jujur dan sholeh, namun hatinya selalu gundah menghadapi perintah-perintah Yazid yang bertentangan dengan hati nuraninya. Beliau berkata, “Allah telah memberi kekuasan kepada Yazid atas hambanya dan mewajibkan kita untuk mentaatinya. Ia sekarang menugaskan saya untuk memerintah Iraq dan Parsi, namun kadang-kadang perintahnya bertentangan dengan kebenaran. Ya, Abu Said apa pendapatmu? Nasihatilah aku!”
Berkata Hasan Al-Basri, “Wahai Ibnu Hubairoh, takutlah kepada Allah ketika engkau mentaati Yazid dan jangan takut kepada Yazid ketika engkau mentaati Allah. Ketahuilah, Allah membelamu dari Yazid, dan Yazid tidak mampu membelamu dari seksa Allah. Wahai Ibnu Hubairoh, jika engkau mentaati Allah, Allah akan memeliharamu dari seksaan Yazid di dunia, akan tetapi jika engkau mentaati Yazid, ia tidak akan memeliharamu dari seksa Allah di dunia dan akhirat. Ketahuilah, tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam maksiat kepada Allah walau siapapun orang itu.” Berderai air mata Ibnu Hubairoh mendengar nasihat Hasan Al-Basri yang sangat mendalam itu.
Pada malam Jumaat, di awal Rajab tahun 110H, Hasan Al-Basri menyahut panggilan Ilahi. Beliau wafat dalam usia 80 tahun. Dihari kewafatannya penduduk Basrah bersedih dan hampir seluruh penghuni Basrah menghantarkan jenazahnya ke kawasan pemakaman.

[1] Panggilan terhadap Hasan al-Basri

Tuesday, June 23, 2009

Amalan Rejab

Salam Sejahtera,
Berikut dipanjangkan amalan Rejab untuk diamalkan. Fadhilat Amalan Rejab ini telah disyarah oleh Syeikh Fuad Kamaluddin al-Maliki di Masjid Darul Ehsan, Ampang pada 23 Jun 2009. Sila klik pada imej untuk melihat dengan lebih jelas. Untuk melihat catatan bebas syarahan, sila klik sini.









MAPTAM

Sunday, June 21, 2009

Doa minta dijauhkan dari wabak penyakit

Salam sejahtera
Berikut dipanjangkan satu doa untuk dijadikan amalan seharian.




Dirujuk dari, http://yayasansofa.blogsome.com/2009/05/13/ancaman-wabak/



MAPTAM

Wednesday, June 17, 2009

Karnival Ilmiah dan Ibadah 2009

Salam Sejahtera Warga MAPTAM yang dikasihi,

Sila klik pada imej untuk melihat keterangan dengan lebih jelas.



Pentadbir MAPTAM

Pesta Buku Selangor 2009

Salam sejahtera kepada warga MAPTAM yang dikasihi,
Tidak lama lagi iaitu dalam bulan Julai 2009, satu pesta buku peringkat negeri Selangor akan diadakan di Shah Alam. Butir-butir lanjut adalah seperti dibawah. Silalah lapangkan masa untuk berkunjung disini dan mendapatkan bahan bacaan berilmiah;
PESTA BUKU SELANGOR 2009
Perbadanan Perpustakaan Awam Selangor (PPAS) akan menganjurkan PESTA BUKU SELANGOR 2009. Ia merupakan program tahunan Kerajaan Negeri Selangor melalui Jawatankuasa Tetap Pendidikan, Pendidikan Tinggi dan Pembangunan Modal Insan. PESTA BUKU SELANGOR 2009 akan diadakan :
Tarikh
:
24 Julai 2009 hingga 3 Ogos 2009
Masa
:
10 pagi hingga 9 malam
Tempat
:
Kompleks PKNS, Shah Alam, Selangor

Pelaksanaan Pesta Buku ini adalah dengan kerjasama Jabatan-Jabatan Kerajaan Negeri, Persekutuan, Swasta, NGO dan kerjasama Media. Diantara yang terlibat ialah Jabatan Pelajaran Negeri Selangor (JPNS), Jabatan Agama Islam Selangor, Bahagian Teknologi Pendidikan Negeri Selangor (BTPN), Majlis Buku Kebangsaan Malaysia (MBKM), Majlis Bandaraya Shah Alam, Selangor FM, PTS Millennia, Karangkraf, Sinar Harian, Selangor fm dan e-Media.
Objektif Penganjuran Pesta Buku ialah:
Memberi peluang kepada komuniti untuk memilih dan memperolehi bahan bacaan berkualiti tinggi serta terkini
Meneruskan usaha-usaha merangsang dan mempromosikan budaya membaca
Memaju dan menggalakkan penerbitan serta perusahaan buku di negeri ini
Meneruskan rangkaian harmoni di kalangan golongan iktisas yang berkait rapat dengan penerbitan dan pembangunan buku
Mengenalpasti pelbagai inisiatif baru media pembelajaran, dan bacaan yang sesuai untuk semua golongan masyarakat mahupun institusi
Memberi perhatian kepada penerbitan buku-buku yang mengandungi sistem peradaban, nilai dan budaya Malaysia. Oleh yang demikian, perkembangan penerbitan buku-buku tempatan akan dapat mencapai hasrat dan wawasan kerajaan untuk mewujudkan generasi berilmu yang maju melalui pembacaan.
Pesta Buku pada tahun ini bakal berlangsung selama 11 hari bermula dari 24 Julai hingga 3 Ogos 2009, bertempat di Kompleks PKNS, Shah Alam dan dibuka dari 10 pagi hingga 9 malam.
diambil dari www.ppas.org.my